Khamis, 7 Ogos 2014

Boycott & buycott

Di mana-mana boleh kita dengar tentang isu boikot McDonalds ni. Pada saya, boikot ni melibatkan tindakan kita untuk tidak membeli. Kalau dah melibatkan tindakan menganggu premis atau pekerja McDonalds itu bukan boikot, itu gangguan. 

Memang kita simpati dengan nasib yang menimpa saudara kita di Gaza, yes, sebab tu kita lancarkan kempen nak boikot mana-mana syarikat yang berkaitan dengan 'mereka' yang zalim itu. Ironinya, tempias boikot ni teruk sungguh terkena pada McDonalds dan bukan syarikat-syarikat lain. Ada Whatsapp yang saya terima mula mengaitkan pemilikan kebanyakkan francais McDonalds oleh orang Melayu sebagai punca. Part tu saya tak mahu komen, sebab bukan semua yang kita terima dari Whatsapp tu 100% accurate. 

Saya cuma nak komen attitude dan perangai orang Melayu yang sangat emosional dalam kebanyakkan aspek.



Bila kita mula menganggu premis dan pekerja McDonalds, pernah ke kita fikir tentang perlunya kita menjaga hubungan kita dengan manusia. Ya, ramai sangat terlupa..Islam ni mengenai hubungan kita dengan Allah dan hubungan kita sesama manusia. Tapi kita mudah sangat fail part hubungan sesama manusia (jangan cakap org, saya pun ada masanya fail). 

Apa faedahnya buat macam ni? Nak halang mereka berniaga? Nak tunjuk otai? Sudah-sudah lah. Cukup sekadar tak membeli produk mereka dah cukup efektif untuk menyuarakan boikot kita.

Saya sendiri ada kawan yang bekerja sebagai Manager di McDonalds, tapi saya tak hebahkan di FB yang saya boikot McDonalds dan sebagainya. Saya tak tahu hidup dia dan kenapa dia tak bertukar kerja ke tempat lain. Kita nak tunjuk boikot pada musuh kita yang satu itu, tak perlu nak libatkan pekerja-pekerja McDonalds sekali.

Ingat, boikot dengan ilmu, bukan dengan emosi.

Rabu, 16 Julai 2014

Isu Kereta Peugeot

Sekarang ni viral video pulak pasal seorang gadis Melayu marah seorang uncle ni sebab langgar kereta dia. Kalau ikut pendapat peribadi saya, rasanya elok kita jangan share dan jangan komen tentang video tu. Malangnya apa yang ada sekarang ni bukan setakat share dan komen, yang dedahkan maklumat peribadi gadis ni pun ada juga.

Saya bukan pandai sangat pasal ilmu agama ni, tapi apa yang di buat pada gadis tu, tidak ke mengundang dosa pada kita balik? Saya akui, saya pun ada dosa, pernah buat silap. Tapi di waktu usia dah semakin bertambah ni, kalau perkara-perkara yang kita pun tak tahu ni, jangan komen sangat la kot.

Kita memang tak kenal gadis tu, tak tahu latar belakangnya atau apa yang dah berlaku dalam hidup dia. Jadi di mana hak kita untuk jatuhkan hukum pada dia? Melainkan yang komen tu mak dia atau keluarga dia sendiri, itu lain cerita. Bila baca komen-komen orang saya cuma bayangkan aje, kalau gadis tu adik saya sendiri? Apa rasanya bila dikutuk2 orang?

Sudah-sudah la komen tentang gadis tu. Entah ape tekanan yang dia hadapi kita tak tahu. Kita semua pun tak sempurna, cuma kita bernasib baik takde siapa rakam kita masa kita naik angin dan upload kat Facebook.